?

Log in

... Ijlis Bina Nu'min Sa'ah ...
...Duduk Seketika, Beriman Sejenak...
Hawrah Insiyyah II 
3rd-Jul-2009 01:41 am
al-Quran

Hawrah mengusap perlahan kelopak mawar putih yang menghiasi Rose Garden. Deru ombak yang menghempas dipan-dipan batuan di pinggir Selat Bristol sayup kedengaran. Adik yang sedari tadi menemani sang kakak memerhati penuh tanda tanya. Ada rahsia yang tersimpan dalam iris mata yang redup itu.

"Kakak," tegur sang adik perlahan, mengejutkan sang kakak dari lamunannya.

Berpaling ke arah adik, kakak memegang hijab putihnya yang ditiup angin petang. "Ya wahai adikku?"

"Kakak. Aku pernah mendengar, diceritakan orang akan perihal mawar dan wanita." Tekun si kakak memberi sepenuh perhatian pada bicara mungil anak kecil itu. "Benarkah kakak, diumpamakan wanita itu ibarat mawar yang berduri?"

Kakak berteleku sambil menatap dalam-dalam wajah bersih ini. Maha Suci Allah, yang menjadikan fitrahnya sebersih kain nan putih. Sehingga tercorak ia sama ada dengan kesolehan atau ketolehan.

"Nah adikku, bila adik tatapi mawar ini, apa yang adik fikirkan?" Duga si kakak.

"Erm, ianya cantik, harum, tapi.." bicara adik mati seketika, lalu disambung lagi, "ia berduri tajam."

Kakak mengukir senyuman. "Benar sekali," ujar kakak seraya mengelus kelopak-kelopak putih itu.

"Adik, apabila kakak amati mawar ini, yang kakak nampak ialah, hadiah dari Ilahi."

Adik ternganga seketika. Apakah kaitannya dengan soalan pertamanya? Mawar... wanita.. dan hadiah dari Allah?

"Cantik, harum, memikat hati.. tapi berduri. Setiap satu yang hadir dalam kehidupan ini ada lebihnya dan ada kekurangannya juga." Raut wajah kakak yang tenang itu makin sukar untuk dibaca oleh si adik yang dikasihi.

"Sebagai insan, kita sering kali meminta dan berdoa pada yang Esa bukan? Tentu sahaja kita mahukan semua yang serba baik dan serba cantik." Kakak menarik nafas dalam-dalam.

"Tapi adikku, kiranya ianya diperolehi dengan mudah, dan penuh sempurna, apakah adik kira manusia akan menghargainya. Manusia itu diuji dengan mehnah, agar benar-benar yakin dengan ketetapan di hati. Kalau si pemetik mawar takutkan durinya, masakan si pemetik mawar bisa memiliki haruman dan wanginya mawar ini?"

Adik makin bingung. Sememangnya jauh benar bicara kakak dari soalan pertamanya tadi.

"Adik, sebelum kakak jawab soalan adik tadi, apa lagi yang adik dapati apabila memerhatikan penciptaan mawar ini?"

Adik merenung sang mawar dalam, menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal. Apakah sebenarnya yang ingin kakak sampaikan, bisik hati kecilnya.

"Mawar perlukan tanah dan udara untuk tumbuh."

"Sohih. Tepat sekali. Untuk hidup subur, sang mawar perlukan tanah dan udara. Tapi adik, bukan itu sahaja. Sang mawar juga turut memberi, menghasilkan oksigen dan menggurkan daun-daunnya untuk menyuburkan tanah tempat dia bermukim. Tanah dan udara bekerjasama dengan si pohon mawar untuk saling memperbaikkan satu sama lain, saling sokong menyokong dan memenuhi keperluan satu sama lain."

Adik menatap wajah kakak. Ada tanda faham di wajahnya.

"Kakak, adakah kakak cuba menceritakan tentang kaitannya dengan soalan adik tadi?" Adik cuba mencari kepastian.

Kakak tersenyum. "Mungkin saja. Bukankah adik bertanya, apakah kaitannya si mawar dan seorang wanita? Sungguh, banyak iktibar yang boleh dilihat dari penciptaan sang mawar, salah satu makhluk Allah yang indah."

Adik cuba menyulam kata-kata Hawrah menjadi jalinan yang bisa dimengertikannya.

"Adik, mawar itu hadiah dari Allah, datangnya dengan duri, dia juga perlukan tanah dan udara, mawar yang hidup itu bukan seperti mawar plastik, kewujudannya untuk saling memberi dan menerima. Sedangkan mawar plastik, kaku dan berdebu di bingkai jendela, tidak memberi atau menerima, cantiknya tiada seri dan ia tidak berduri, juga tiada harumanya sendiri."

"Mahukah adik, memiliki harumannya sang mawar, dan bersabar dengan duri-durinya?"

Ali Imran; 3:15
Dijadikan indah pada pandangan manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini,iaitu: wanita-wanita, anak-pinak, harta yang banyak berupa emas, perak, kuda pilihan, binatang ternakan dan sawah ladang. Itulah kesenangan di dunia,dan sesungguhnya,apa yang ada di sisi ALLAH itu adalah lebih baik. -

Bukhari dan Muslim;
Peliharalah wanita itu dengan sebaik-baiknya, sebab sesungguhnya wanita dijadikan dari tulang rusuk dan sesungguhnya yang paling bengkok adalah tulang rusuk yang paling atas sekali. Maka jika kamu cuba meluruskannya nescaya ia akan patah. Dan jika kamu biarkan saja maka, ia akan tetap bengkok. Jesteru, berpesan-pesanlah tentang wanita (dengan kebaikan).
Anda melawat pada Jul 25th 2017, 4:28 pm GMT.