?

Log in

... Ijlis Bina Nu'min Sa'ah ...
...Duduk Seketika, Beriman Sejenak...
Entri Baru 
Invite (mankind,O Muhammad) to the Way of your Lord (i.e. Islam) with wisdom (i.e. with the Divine Inspiration and the Qur'an) and fair preaching, and argue with them in a way that is better. Truly, your Lord knows best who has gone astray from His Path, and He is the Best Aware of those who are guided. (Holy Quran-16:125)
3rd-Jul-2009 01:41 am - Hawrah Insiyyah II

Hawrah mengusap perlahan kelopak mawar putih yang menghiasi Rose Garden. Deru ombak yang menghempas dipan-dipan batuan di pinggir Selat Bristol sayup kedengaran. Adik yang sedari tadi menemani sang kakak memerhati penuh tanda tanya. Ada rahsia yang tersimpan dalam iris mata yang redup itu.

"Kakak," tegur sang adik perlahan, mengejutkan sang kakak dari lamunannya.

Berpaling ke arah adik, kakak memegang hijab putihnya yang ditiup angin petang. "Ya wahai adikku?"

"Kakak. Aku pernah mendengar, diceritakan orang akan perihal mawar dan wanita." Tekun si kakak memberi sepenuh perhatian pada bicara mungil anak kecil itu. "Benarkah kakak, diumpamakan wanita itu ibarat mawar yang berduri?"

Kakak berteleku sambil menatap dalam-dalam wajah bersih ini. Maha Suci Allah, yang menjadikan fitrahnya sebersih kain nan putih. Sehingga tercorak ia sama ada dengan kesolehan atau ketolehan.

"Nah adikku, bila adik tatapi mawar ini, apa yang adik fikirkan?" Duga si kakak.

"Erm, ianya cantik, harum, tapi.." bicara adik mati seketika, lalu disambung lagi, "ia berduri tajam."

Kakak mengukir senyuman. "Benar sekali," ujar kakak seraya mengelus kelopak-kelopak putih itu.

"Adik, apabila kakak amati mawar ini, yang kakak nampak ialah, hadiah dari Ilahi."

Adik ternganga seketika. Apakah kaitannya dengan soalan pertamanya? Mawar... wanita.. dan hadiah dari Allah?

"Cantik, harum, memikat hati.. tapi berduri. Setiap satu yang hadir dalam kehidupan ini ada lebihnya dan ada kekurangannya juga." Raut wajah kakak yang tenang itu makin sukar untuk dibaca oleh si adik yang dikasihi.

"Sebagai insan, kita sering kali meminta dan berdoa pada yang Esa bukan? Tentu sahaja kita mahukan semua yang serba baik dan serba cantik." Kakak menarik nafas dalam-dalam.

"Tapi adikku, kiranya ianya diperolehi dengan mudah, dan penuh sempurna, apakah adik kira manusia akan menghargainya. Manusia itu diuji dengan mehnah, agar benar-benar yakin dengan ketetapan di hati. Kalau si pemetik mawar takutkan durinya, masakan si pemetik mawar bisa memiliki haruman dan wanginya mawar ini?"

Adik makin bingung. Sememangnya jauh benar bicara kakak dari soalan pertamanya tadi.

"Adik, sebelum kakak jawab soalan adik tadi, apa lagi yang adik dapati apabila memerhatikan penciptaan mawar ini?"

Adik merenung sang mawar dalam, menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal. Apakah sebenarnya yang ingin kakak sampaikan, bisik hati kecilnya.

"Mawar perlukan tanah dan udara untuk tumbuh."

"Sohih. Tepat sekali. Untuk hidup subur, sang mawar perlukan tanah dan udara. Tapi adik, bukan itu sahaja. Sang mawar juga turut memberi, menghasilkan oksigen dan menggurkan daun-daunnya untuk menyuburkan tanah tempat dia bermukim. Tanah dan udara bekerjasama dengan si pohon mawar untuk saling memperbaikkan satu sama lain, saling sokong menyokong dan memenuhi keperluan satu sama lain."

Adik menatap wajah kakak. Ada tanda faham di wajahnya.

"Kakak, adakah kakak cuba menceritakan tentang kaitannya dengan soalan adik tadi?" Adik cuba mencari kepastian.

Kakak tersenyum. "Mungkin saja. Bukankah adik bertanya, apakah kaitannya si mawar dan seorang wanita? Sungguh, banyak iktibar yang boleh dilihat dari penciptaan sang mawar, salah satu makhluk Allah yang indah."

Adik cuba menyulam kata-kata Hawrah menjadi jalinan yang bisa dimengertikannya.

"Adik, mawar itu hadiah dari Allah, datangnya dengan duri, dia juga perlukan tanah dan udara, mawar yang hidup itu bukan seperti mawar plastik, kewujudannya untuk saling memberi dan menerima. Sedangkan mawar plastik, kaku dan berdebu di bingkai jendela, tidak memberi atau menerima, cantiknya tiada seri dan ia tidak berduri, juga tiada harumanya sendiri."

"Mahukah adik, memiliki harumannya sang mawar, dan bersabar dengan duri-durinya?"

Ali Imran; 3:15
Dijadikan indah pada pandangan manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini,iaitu: wanita-wanita, anak-pinak, harta yang banyak berupa emas, perak, kuda pilihan, binatang ternakan dan sawah ladang. Itulah kesenangan di dunia,dan sesungguhnya,apa yang ada di sisi ALLAH itu adalah lebih baik. -

Bukhari dan Muslim;
Peliharalah wanita itu dengan sebaik-baiknya, sebab sesungguhnya wanita dijadikan dari tulang rusuk dan sesungguhnya yang paling bengkok adalah tulang rusuk yang paling atas sekali. Maka jika kamu cuba meluruskannya nescaya ia akan patah. Dan jika kamu biarkan saja maka, ia akan tetap bengkok. Jesteru, berpesan-pesanlah tentang wanita (dengan kebaikan).
1st-Jul-2009 10:28 pm - Puteri Penyu dan Urashima Taro

Bismillahirrahmanirrahiim..

have you ever heard about the lagend of Urashima Taro? Neh, ade banyak versi cerita ni sebenarnya. But i'll pick the one that's written in the wikipedia k? Here is the link.
http://en.wikipedia.org/wiki/Urashima_Tar%C5%8D

After spending a few 'days' di dalam lautan, Urashima Taro, who was honoured by Puteri Penyu yang diselamatkannya, meminta untuk pulang ke permukaan darat. Puteri Penyu menghadiahkan Urashima Taro sebuah kotak harta karun. Pesan sang Puteri, "Jangan sekali-kali buka kotak harta karun ini."

Tapi, apabila Urashima Taro mendapati bahawa masa sudah berlalu beratus tahun lamanya di permukaan darat, dan sanak saudaranya sudah tiada walau seorang (well, logically, who live up to 300++ ? duh!), Urashima Taro absent-mindedly membuka the should-never-be-opened treasure box. Nah, ade sesetengah riwayat mengatakan selepas dia membuka kotak tersebut, keluar asap yang menyebabkan dia menjadi tua, ade yg cakap he eventually turn to dust (logically, human body will become dust after severel hundreds of years rite?) and many other version of the story.

Then come the voice of the Puteri Penyu.. the sad voice of the Puteri Penyu. "Telah ku pesan agar jgn dibuka, kotak itu mengandungi usia mu."

Nah. what come to ur mind when u read my entry about this Japanese Folklore?

When I come across this story again (huhu my first encounter with this story was when I aged 9 kut??), I thought that, sometimes ada perkara-perkara yang berlaku dalam hidup kita that cause us to feel depressed, devastated, frustrated, and hopeless (yeah list all the negative feelings u might have encounter in life), and we may unable to reverse it, we may unable to do anything about it... but it is still a gift from Allah. nah.. theoritically, we can say this out loud. But to execute it in the real life, may Allah be your strength always...

Dalam cerita Urashima Taro, sang Puteri telah menghadiahkan sebuah kotak harta karun, meskipun contentnya bukan lah emas permata dan perkara-perkara yang lazimnya menggembirakan manusia.. but a treasure box is still a treasure box. Dalam cerita ni, Urashima Taro, tidak sengaja membuka kotak tersebut (he was so shocked to figure out that it has been 300years since he left). It was not greed that make him to open the box (nah, i dunno if they have other version though, but for this entry's sake, let's use wiki's version k?). It was purely 'by-chance' situation. Sesuatu yang ditakdirkan.

huh... why on Earth am I writing about Urashima Taro? For heaven sake, I have no clue why. Naa... maybe next time I would write about Tennoyo and Hagoromo pulak.

i guess that's all for now. Welcome to the world of the little ones! =D

-me-
30th-Jun-2009 12:47 am - Monolog Si Kecil
*cough cough* membersihkan sawang-sawang di blog. huhu.

--------------------------
Mama,
hari ini, seperti hari-hari lain, mama bertolak ke tempat kerja tanpa mengucapkan selamat tinggal kepada adik. Adik tahu, mama perlu mengejar masa, tapi mama, adik ingin mengucup tangan mama itu, kerana adik, ingin jadi anak yang soleh.

Mama,
hari ini, seperti hari-hari lain, mama pulang berwajah penat. Adik juga baru pulang dari tadika tidak jauh dari rumah kita. Tapi mama terlalu penat untuk menyantuni kerenah adik. Mama tidak senyum walau sedikit dan tinggalkan adik makan sendirian di meja. Mama bilang, adik sudah besar, sudah boleh makan sendiri. Mama, adik rindu ingin makan bersama mama.

Baba,
hari ini, seperti hari-hari lain, baba dan mama menuju ke tempat kerja masing-masing. Baba tidak sempat bersarapan bersama adik, kerana bimbang traffik akan menjadi sesak. Adik bersarapan dengan bibik, seperti hari-hari sudah.

Baba,
hari ini, seperti hari-hari lain, baba pulang lewat lagi. Baba pulang dan cuma menyuruh adik masuk tidur. Adik mahu bercerita pada baba, hari ini, cikgu berikan adik lima bintang, sebab cikgu kata rumah yang adik lukis cantik. Adik mahu tunjukkan kepada baba, tapi, baba kata, lain kali saja. Adik akur.

Baba, Mama,
hari ini, adik belajar aa, ba', ta'. Ustazah yang ajarkan. Ustazah juga ajarkan adik doa makan. Ustazah kata, kalau tak baca, nnt syaithan makan sama2 dengan adik. Eiii takutnya. Taknak kawan dengan syaithan. Tapi baba, mama, kenapa bila kita makan semeja, baba dan mama tidak pernah suruh adik baca doa makan..? nanti syaithan makan dengan kita. seperti selalu, baba dan mama hanya diam dan makan. tanpa banyak bicara.

Baba, Mama,
bila petang, adik keluar bermain dengan kawan-kawan. Athan maghrib berkumandang sudah. Arif jiran kita sudah dipanggil ibunya untuk masuk ke dalam rumah. Tapi baba, mama, kenapa baba dan mama tidak hirau adik masih asyik bermain di luar? Mama sibuk dengan panggilan telefon dari kliennya, manakala baba pula asyik melayari internet menguruskan businessnye. Adik dengar, ayah Ariff mengumandangkan iqamah. Adik masih ingat, Ariff beritahu, sekarang masa untuk solat bersama keluarga.

Baba, Mama,
Hari ni, Ustaz tanya, siapa tahu baca al-Fatihah. Khadijah anak kawan mama sudah pandai baca al-Fatihah. Ustaz kasik hadiah. Khadijah cakap, Ibunya yang ajarkannya setiap hari. Mama, kenapa Mama tidak ajarkan adik al-Fatihah jugak? Ustaz kata, kalau nak solat, kene tahu al-Fatihah. Tapi adik tak tahu al-Fatihah, macam mana adik nak solat.

Baba, Mama,
bila adik meningkat remaja,
baba dan mama marah adik sebab adik tidak solat.
baba dan mama marah adik sebab adik selalu balik lambat.
baba dan mama marah adik sebab adik endah tak endah kata-kata baba dan mama.

Baba, Mama,
Maaf... adik salah kah? Adik sangka, tak mengapa kalau tidak solat. Sebab adik sering lihat mama dan baba melambatkan solat.
Maaf... adik salah kah? Adik sangka, tak mengapa kalau balik lambat. Sebab baba dan mama tak pernah larang adik bermain sehingga matahari hilang di ufuk barat.
Maaf... adik salah kah? Adik sangka, tak mengapa kalau tak dengar kata-kata baba dan mama... selama ini pun, bila adik ingin bercerita pada baba dan mama, baba dan mama juga endah tak endah.

Baba, Mama,
adik sayang baba dan mama. maafkan adik, adik sangka, adik tidak buat salah. Maaf ya.

Diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda: Setiap anak dilahirkan dalam keadaan fitrah iaitu suci bersih. Kedua orang tuanyalah yang membuatnya menjadi Yahudi, Nasrani atau Majusi. Sebagaimana seekor ternakan yang melahirkan anaknya (dengan sempurna kejadian dan anggotanya), adakah kamu menganggap hidung, telinga dan lain-lain anggotanya terpotong?


-by : Qalamfajr-
8th-May-2009 03:18 pm - Segenggam Tabah
gomen gomen.. have not update my blog for ages.. =)
---------------------



Bismillahirrahmanirrahiim...

heh another video eh? Asiff jiddan. Kak S told me once that my blog is filled with nasyeed, videos and copy-pasted from other's piece only. "Bila nak post tulisan sendirinya?" huhu.

Asiff, have not been writing anything much these days.

Tapi, saya nak berkongsi this one thing..

Kadang-kadang, kehidupan ini ibarat maze atau pagar sesat. Pusing kiri pusing kanan, masih tak jumpa penghujung jalan keluarnya. Kadang-kadang, pusing punya pusing jumpa jalan mati juge. Tapi, something yang perlu kita faham ialah, setiap 'maze' atau pagar sesat tu, pasti ade satu jalan keluar.

Peratusan untuk mencapai kejayaan tetap ada, walaupun tipis atau sedikit. Dan selagi mana ade kemungkinan untuk menggapai kejayaan, strive for it, dengan segenggam tabah yang dimiliki. It's okie to meet 'dead ends' so many times. It's okie to occasionally feel 'tired' of this endless maze in life.

As long as you do not give up.

That's the rule. Jangan berputus asa dengan rahmah Ilahi. Insya-Allah, one way or another.. ada jalannya.. Hanya Allah yang mengetahui.. dan hanya dengan kehendak dan iradahNya kita kan temui jalan keluar yang dicari-cari itu.

Giving up is easy.. but the consequences in the hereafter is not an easy one.

Striving is dead hard... but then.. Allah told us to strive for mardhatillah..

Moga Allah hadiahkan rahmah, keampunan dan hidayahNya.. bukankah itu janji Allah buat hamba-hambanya yang sabar? =)

Moga beroleh ketenangan di hati.. moga beroleh apa yang diimpikan dalam keadaan redha dan diredhaiNya..

Nafs yang mutmainnah itu, redha dengan ketentuanNya dan diredhaiNya.

... when I type this up.. really, I mean to say all these things to myself.. and I thought, why not share this with others? May we all being blessed by Allah with His endless mercy and kindness.

-me : exam mode!-
010509
bagaikan camar pulang senja, patah sayapnya tetap terbang jua, sekadar secicip rezeki, buat yg sedang rindu menanti. Segenggam tabah dipertahankan, buat bekalan diperjalanan. Kau bebat luka yg berdarah, kau balut hati yg calar..
5th-May-2009 10:16 pm - Ku pohon restuMu
Bismillahirrahmanirrahiim...

teringat pula nasyeed ni.. seingat sy pertama kali dengar nasyeed ni ialah back to zaman di MPI dulu.. i can't remember exactly what it was for.. perhaps it was some persembahan nasyeed semasa function kat skool? or perhaps I heard it from some rehearsal untuk some pertandingan nasyeed? Allhu'alam.. I can't remember at all. Zen zen. hurm.

It's been a long time eh.. 10 years already.

somehow.. the thought makes me feel old. =P haha.

yeah.. kubur kata mai mai... dunia dah kat bye bye. hurm.

"Ya Allah ampunkan dosa-dosaku dan dosa kedua ibu bapa ku, rahmatilah mereka seperti mana mereka mengasihani ku semasa daku kecil."

p/s: sudahkan anda menelefon ayah dan bonda? Exam is around the corner u know! =)

-me-
sayangilah yg dibumi, nescaya yang di Langit pasti menyayangi mu..

------------------------------

Links, klik
di sini.

Ku pohon restuMu
(NadaMurni:NadaMurni II)

Sudah takdir Ilahi,
menguji keimanan,
Biarpun pahit berpisah,
tabahkanlah hatimu,

Selamat tinggal ayah dan ibu,
Izinkan pemergianku,
Ampuni dosa-dosaku ibu,
Halalkan makan minumku

Kupohon restumu ayah,
kupohon restumu ibu,
Untuk memulakan,
perjalananku ini,

Pergiku untuk menuntut ilmu,
menuju citaku yang satu,
Pergiku untuk menuntut ilmu,
menuju citaku yang satu

Ilmu akhirat wajib dipelajari,
Bekalan untuk temu Ilahi,
Ilmu duniawi boleh dicari,
Peluang hidup agar berbakti

Ayah dan ibu, aku merayu,
Pemergianku jangan dirindu,
Kepulanganku jangan ditunggu ,
Kerana syahid idamanku

Dari jauh salam kukirim,
buat semua yang kutinggalkan,
Air mata jangan dititiskan,
doa restu yang kuharapkan,

Kepada Allah Rabbul Izzati,
Hamba yang lemah minta dikasihi,
Pancarkan cahaya terangilah hati,
Moga ilmu mudah dipelajari,

Selamat tinggal ayah dan ibu,
izinkan pemergianku,
Ampuni dosa-dosaku ibu,
halalkan makan minumku,

Kupohon restu dariMu,
kupohon restu ayah ibu,
Kupohon restu dariMu,
kupohon restu ayah ibu…..
www.iluvislam.com
Shukri Abdullah
n13@m

 

Perkara terbaik yang anda patut lakukan di waktu pagi, adalah :

1. Bersyukur, bersyukur, bersyukur.
Bersyukurlah sebab anda masih diberi peluang untuk meneruskan hidup, anda juga masih ada kesempatan untuk melakukan yang terbaik hari ini, lebih baik dari yang kelmarin.

2. Tekad Bermotivasi.
Pasang niat dalam hati yang anda mahu jadi bersemangat sepenuhnya. Ambil beberapa artikel-artikel motivasi pendek dan baca dalam seminit dua.

Di waktu awal pagi, jangan buka email, baca newspaper, baca gosip-gosip mahupun join sesi mengumpat bersama kawan-kawan. Sebab, ia menerbitkan energi negatif lalu menghalang anda dari bermotivasi sepanjang hari.

3. Dekatkan Diri Dengan Sesi Motivasi.
Ikuti sesi-sesi motivasi di media, misalnya Motivasi Pagi di TV3 dan sesi motivasi Dr Izzy di Hot FM. Luangkan masa 3-5 minit memberi motivasi pada diri sendiri melalui sesi-sesi motivasi pendek ni.

Motivasi harus dijaga, sebab kalau tak di jaga ia mudah turun. Kesannya, anda menjadi tidak bersemangat, lemah longlai dan lemas.

4. Dalam Apa Jua Yang Anda Buat, Mulakan Dengan Bismillah.
Bila anda mula punch card nak masuk kerja, baca bismillah, moga anda dijauhkan dari bisikan syaitan yang membuat anda lalai, mengantuk, macam tak cukup ‘cas betri’ saja.

Andai kata anda seorang pelajar, bermula dari nak masuk kelas, duduk di kerusi anda dan mula nak bukak buku, mulakan semuanya dengan bismillah. Moga apa jua yang anda lakukan mendapat keberkatan.

Masuk saje ke dalam kelas, pasang niat anda mahu menuntut ilmu. Bila istiqamah melakukannya, anda punya peluang cerah untuk menjadi cemerlang!

5. Set Target Kemajuan Diri Sendiri
Ini juga kurang dititikberatkan. Bila dah keluar rumah sama ada ke kelas atau ke tempat kerja, kita tak tahu apa yang kita nak capai hari tu. Betul tak?

Kita hanya nak sampai di sana, bekerja (atau menghadiri kelas) lepas tu nanti petang balik rumah, berehat, makan, minum, pastu tidur. Esok pagi, bangun dan perkara sama berulang lagi.

Hidup Anda bagai dalam 1 bulatan, situ-situ saja.

Mulai hari ini, ubah sikap anda. Set target apa yang anda mahu capai, lagi best setkan untuk setiap hari.

Andai anda seorang pelajar, set target berapa bab yang anda nak ulangkaji, berapa buah buku yang anda nak baca dalam minggu ni, berapa soalan anda nak bertanya pada lecturer atau guru anda nanti.

Andai anda seorang usahawan, set target berapa jualan yang anda nak capai hari ini dan berapa keuntungan yang anda nak dapat hasil dari bisnes anda. Set juga apa yang anda nak pelajari hari ni dalam bidang bisnes anda.

Andai anda seorang pekerja, set berapa tugas yang anda nak siapkan dan set limit masa untuk anda menyiapkan segalanya. Kecekapan seorang pekerja di nilai dari kepantasan, ketepatan dan kekemasan.

6. Lihat Warna Cerah
Warna boleh mempengaruhi mood. Warna cerah membuat kita jadi energetik, ceria dan penuh dengan idea.

Setiap hari, lihat warna-warna yang cerah seperti kuning, merah, biru dan hijau. Cara ni saya dah test sendiri, berkesan sungguh!

Dekatkan diri dengan benda-benda berwarna cerah sebab ia mampu merubah mood anda menjadi positif.

7. Penuhkan Hati Dengan Kemaafan
Lepaskan segala yang dulu-dulu. Maafkan orang diwaktu pagi, maafkan kesalahan semuanya dari dulu sampai sekarang.

Lepaskan dendam, rasa tak puas hati, geram, sakit hati dan yang sewaktu dengannya.

Andai emosi-emosi negatif ni bersarang di hati (walaupun sedikit) ia menghalang motivasi. Kesannya, anda jadi orang yang tak bersemangat langsung.

Lebih teruk, anda jadi orang yang berfikiran negatif, hanya nampak yang negatif dalam diri setiap orang, setiap situasi dan setiap benda.

Anda mesti berubah untuk kemajuan diri.

Berani Berubah Untuk Kecemerlangan Hidup.
 

24th-Mar-2009 07:38 pm - Mengapa Doa Tidak Makbul

 

Mengapa Doa Tidak Makbul

 

 

 

 

SELALUNYA Tuhan akan mengabulkan setiap doa melalui saluran yang diizinkan syarak. Tetapi jika pemberian itu tidak sampai ke tangan kita atau kita tidak menerimanya, maka itu bukanlah salah Tuhan. Mungkin ada kesilapan dan kesalahan yang kita lakukan. Di antara kemungkinan itu ialah:

-Ada kalanya kita sudah t
erlalu jauh dengan Tuhan.
-Ada dinding yang membataskan kita dengan Tuhan seperti dosa yang sudah bertimbun-timbun sehingga Tuhan berasa tidak patut lagi kita menerima pemberian-Nya yang bernilai tinggi dan suci itu.
-Kita selalu berd
oa tetapi perbuatan maksiat tidak kita tinggalkan dan kita suka mengambil sesuatu melalui jalan yang haram.
-Boleh jadi kerana salah kita melanggar syaratnya atau kerana salah satu sebab yang kita tahu atau sedar.


Ibrahim Adham, seorang ahli sufi yang sangat masyhur pernah ditanya oleh orang ramai ketika beliau berada di tengah pasar Basrah, mengapa doa kami tidak dimakbulkan Allah pada hal kami selalu berdoa. Ibrahim Adham menjawab: "Kerana hati kamu buta (mati) disebabkan sepuluh perkara, iaitu":


-Kamu mengenal Allah tetapi kamu tidak menunaikan hak-Nya.
-Kamu sangka kamu cintakan Rasulullah tetapi kamu tinggalkan sunnahnya.
-Kamu membaca al-Quran tetapi kamu tidak beramal dengannya.
-Kamu makan nikmat Allah tetapi kamu tidak bersyukur kepada-Nya.
-Kamu mengaku syaitan itu musuh kamu tetapi kamu tidak menentangnya.
-Kamu mengaku syurga itu benar tetapi kamu tidak beramal untuknya.
-Kamu mengaku neraka itu benar tetapi kamu tidak lari daripadanya.
-Kamu mengaku mati itu benar tetapi kamu tidak bersedia untuknya.
-Kamu bangun dari tidur lalu kamu ceritakan segala keaiban manusia tetapi kamu lupakan keaiban kamu sendiri.
-Kamu kebumikan mayat saudara-saudara kamu tetapi kamu tidak mengambil iktibar daripadanya.

Daripada sepuluh sebab yang membutakan hati itu tersimpul satu sifat bahawa kebanyakan kita tidak menjunjung tugas sebagai hamba yang sebenar bagi Allah. Sebab itu wajar sekali kita tidak mendapat keistimewaan yang melimpah ruah - setiap panggilan tak mungkin disahut dan setiap permintaan tak mungkin dikabulkan Allah.

Bey Ariffin dalam bukunya Samudra Al-Fatihah antara lain mengatakan;


Doa seseorang itu tidak akan dimakbulkan Allah walaupun ia merendah diri serendah-rendahnya (khusyu' dan tawadhu') sewaktu berdoa, serta memuliakan Allah dengan semulia-mulianya, tetapi apabila sebelum berdoa atau sesudahnya dia mengerjakan pekerjaan yang sangat dilarang dan dimurkai Allah.

Di sinilah letaknya rahsia mengapa Allah tidak mengabulkan doa sebahagian besar dari manusia yang berdoa dan di sinilah pula letaknya kenapa Allah selalu mengabulkan doa Rasul dan nabi, para sahabat dan tabi'iin, para wali dan orang soleh lainnya.

Untuk membolehkan doa itu dimakbulkan Allah s.w.t maka ia hendaklah dilakukan dengan sebaik-baiknya dan dengan memelihara adab- adab berdoa.

Di antara adab-adab berdoa ialah:

-Doa hendaklah dilakukan dalam waktu yang baik dan mulia seperti pada hari Arafah, ketika Ramadhan, Jumaat, sepertiga yang akhir dari malam dan pada waktu sahur.
-Berdoa dalam keadaan yang mulia seperti ketika sujud dalam sembahyang, ketika berhadapan dengan musuh dalam pertempuran, ketika hujan turun, sebelum menunaikan sembahyang dan sesudahnya, ketika jiwa sedang tenang dan bersih daripada gangguan syaitan dan ketika menghadap Kaabah.
-Berdoa dengan menghadap kiblat.
-Berdoa dengan merendahkan suara antara terdengar dan tidak oleh orang yang berada di sisi kita.
-Berdoa dengan tidak menggunakan kata-kata yang bersajak. Memadai dengan kata-kata biasa dan sederhana, sopan dan tepat dengan apa yang dihajati dan tidak perlu dilagukan dan amat baik dipilih lafaz-lafaz doa Rasulullah s.a.w yang bersesuaian.
-Berdoa dalam keadaan khusyu' dan tawadhu' dengan merasakan kebesaran dan kehebatan Allah dalam jiwa.
-Mengukuhkan kepercayaan bahawa doa itu akan dimakbulkan Allah dan tidak sedikitpun berasa gelisah jika tidak diperkenankan Allah s.w.t.
-Mengulangkan doa yang diutamakan dua hingga tiga kali.
-Memuji Allah di permulaan dan pengakhiran doa.
-Bertaubat sebelum berdoa dan menghadapkan diri dengan sesungguhnya kepada Allah s.w.t.

Maaf ye kalau ada melukakan hati sesiapa... =(
--------------------
Ada seorang pemuda yang mudah marah. Dia tidak dapat mengawal kemarahannya walaupun ianya hanya satu masalah kecil sahaja. Pada suatu hari, bapanya telah menghadiahkannya dengan seguni paku. "Untuk apakah paku-paku ini ayah?" tanya pemuda tersebut. "Setiap kali kamu marah, kamu pakulah tembok batu di hadapan rumah kita ini, bagi melepaskan kemarahan mu" jawab ayahnya.

Pada hari yang pertama sahaja, pemuda itu telah memaku sebanyak 37 batang paku pada tembok batu tersebut Selepas beberapa minggu, setelah dia dapat mengurangkan kemarahannya, jumlah paku yang digunakan juga berkurangan. Dia mendapati, adalah lebih mudah mengawal kemarahannya dari memukul paku menembusi tembok batu tersebut. Akhirnya tibalah pada suatu hari, dimana pemuda tersebut tidak marah, walau sekali pun.

Dia pun memberitahu ayahnya mengenai perkara tersebut dengan gembira. Bapanya mengucapkan tahniah dan menyuruh dia mencabut kembali paku itu satu persatu, pada setiap hari yang ia lalui tanpa kemarahan. Hari berganti hari, dan akhirnya dia berjaya mencabut kesemua paku-paku tersebut. Pemuda tersebut lantas memberitahu perkara tersebut kepada bapanya dengan bangganya.

Bapanya lantas memimpin tangannya ke tembok tersebut dan berkata "Kau telah melakukannya dengan baik, anakku, tetapi lihatlah kesan lubang-lubang di tembok batu tersebut, tembok itu tidak akan kelihatan sama lagi seperti sebelumnya. Bila kau menyatakan sesuatu atau melakukan sesuatu ketika marah, ianya akan meninggalkan kesan parut dan luka, sama seperti ini. Kau boleh menikam seseorang dengan pisau dan membunuhnya.

Tetapi ingatlah, tak kesah berapa kali kau memohon maaf dan menyesal atas perbuatam mu, namun lukanya masih tetap ada. Luka di hati adalah lebih pedih dari luka fizikal. Sahabat adalah permata yang sukar dicari. Mereka membuatkan kamu ketawa dan menggalakan mu ke arah kejayaan.

Sahabat juga adalah seorang pendengar, berkongsi suka dan duka dan sentiasa membuka hatinya kepada kita.

Tarikh tutup pendaftaran : 17 March! spaces are very limited! Jom2 Daftar! =D

For sisters surrey-ians, boleh berdaftar melalui naqibah anda atau kepada saya! ^__^  Sebarang pertanyaan, jemput2 la YM sy ~

Yok kita ber- Spring-Camp cuti Spring ni!


4th-Mar-2009 05:19 am - surah al-an'am: 60-73
[60] Dan Dialah yang menidurkan kamu pada waktu malam dan mengetahui apa yang kamu kerjakan pada siang hari; kemudian Dia bangunkan kamu (dari tidur) padanya, untuk disempurnakan ajal (masa umur kamu) yang telah ditetapkan. Kemudian kepadaNyalah tempat kamu kembali, kemudian Dia menyatakan kepada kamu apa yang kamu lakukan.

[61]
Dan Dialah yang berkuasa atas sekalian hambaNya dan Dia mengutuskan kepada kamu pengawal-pengawal (malaikat yang menjaga dan menulis segala yang kamu lakukan), sehingga apabila sampai ajal maut kepada salah seorang di antara kamu, lalu diambil (nyawanya) oleh utusan-utusan Kami (malaikat); sedang mereka pula (malaikat itu) tidak cuai (dalam menjalankan tugasnya).

[62]
Kemudian mereka (yang diambil nyawanya itu) dikembalikan kepada Allah Pengawas mereka yang sebenar (yang akan membalas dengan adil). Ketahuilah, bagi Allah jualah kuasa menetapkan hukum (pada hari kiamat itu) dan Dialah secepat-cepat Pengira (Penghitung).

[63] Katakanlah: Siapakah yang menyelamatkan kamu dari bencana-bencana di darat dan di laut? (Ketika) kamu berdoa merayu kepadaNya dengan merendah diri (secara berterus-terang) dan secara bersembunyi, (dengan berkata): Demi sesungguhnya jika Allah selamatkan kami dari bencana ini nescaya menjadilah kami dari orang-orang yang bersyukur.

[64]
Katakanlah: Allah jualah yang menyelamatkan kamu dari bencana itu dan dari segala jenis kesusahan; dalam pada itu, kamu (masih) mempersekutukan (Allah dengan sesuatu yang lain).

[65]
Katakanlah: Dialah yang berkuasa menghantar kepada kamu azab seksa (bala bencana), dari sebelah atas kamu atau dari bawah kaki kamu atau Dia menjadikan kamu bertentangan dan berpecah-belah (berpuak-puak) dan Dia merasakan sebahagian daripada kamu akan perbuatan ganas dan kejam sebahagian yang lain. Perhatikanlah bagaimana Kami menjelaskan ayat-ayat keterangan (yang menunjukkan kebesaran Kami) dengan berbagai cara, supaya mereka memahaminya.

[66] Dan kaum engkau (wahai Muhammad) mendustakannya (Al-Quran), padahal ia adalah benar. Katakanlah: Aku bukanlah orang yang ditugaskan menjaga urusan kamu, (aku hanya seorang Rasul yang menyampaikan perintah-perintah Allah kepada kamu).

[67]
Tiap-tiap khabar berita mempunyai masa yang menentukannya (yang membuktikan benarnya atau dustanya) dan kamu akan mengetahuinya.

[68] Dan apabila engkau melihat orang-orang yang memperkatakan dengan cara mencaci atau mengejek-ejek ayat-ayat Kami, maka tinggalkanlah mereka sehingga mereka memperkatakan soal yang lain dan jika engkau dilupakan oleh Syaitan (lalu engkau duduk bersama mereka), maka janganlah engkau duduk lagi bersama-sama kaum yang zalim itu, sesudah engkau mengingati (akan larangan itu).

[69] Dan tidaklah ada tanggungjawab sedikitpun atas orang-orang yang bertakwa mengenai dosa orang-orang (kafir yang mengejek-ejek) itu, akan tetapi (kewajipan orang-orang Islam) ialah mengingat (larangan Allah itu) supaya mereka bertakwa.

[70] Dan jauhkanlah diri dari orang-orang yang menjadikan agama mereka sebagai permainan dan hiburan dan mereka pula telah diperdayakan oleh kehidupan dunia dan peringatkanlah (mereka) dengan Al-Quran itu supaya tiap-tiap diri (di akhirat kelak) tidak terjerumus (ke dalam azab Neraka) dengan sebab apa yang dia telah usahakan (dari perbuatan yang buruk dan keji). Tidak ada baginya pelindung dan tidak juga pemberi syafaat yang lain dari Allah dan jika dia hendak menebus (dirinya) dengan segala jenis tebusan, (nescaya tebusan itu) tidak akan diterima daripadanya. Mereka itulah orang-orang yang dijerumuskan (ke dalam azab Neraka) dengan sebab apa yang telah mereka usahakan. Bagi mereka disediakan minuman dari air panas yang menggelegak dan azab seksa yang tidak terperi sakitnya, disebabkan mereka kufur ingkar (semasa hidupnya).

[71]
Katakanlah: Patutkah kita menyeru serta menyembah yang lain dari Allah, sesuatu yang tidak dapat memberi manfaat kepada kita dan tidak dapat mendatangkan mudarat kepada kita dan (patutkah) kita dikembalikan undur ke belakang (menjadi kafir musyrik) setelah kita diberi hidayat petunjuk oleh Allah (dengan agama Islam), seperti orang yang telah disesatkan oleh Syaitan-syaitan di bumi (di tempat yang lengang) dalam keadaan bingung, sedang dia pula mempunyai sahabat-sahabat yang mengajaknya ke jalan yang lurus (dengan berkata kepadanya): Marilah bersama-sama kami. Katakanlah: Sesungguhnya petunjuk Allah itulah sebenar-benar petunjuk dan kita diperintahkan supaya berserah diri kepada Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam.

[72] Dan (diperintahkan): Hendaklah kamu mengerjakan sembahyang dan bertakwa kepadaNya dan Dialah Tuhan yang kepadaNya kamu akan dihimpunkan (pada hari akhirat kelak).

[73]
Dan Dialah yang menciptakan langit dan bumi dengan (tujuan) yang benar dan (Dialah juga) pada masa (hendak menjadikan sesuatu) berfirman: "Jadilah", lalu terjadilah ia. FirmanNya itu adalah benar dan bagiNyalah kuasa pemerintahan pada hari ditiupkan sangkakala. Dia yang mengetahui segala yang ghaib dan yang nyata dan Dialah Yang Maha Bijaksana, lagi Maha mendalam pengetahuanNya.


Germany's Hijab Ban Discriminatory: HRW

By IOL Staff

CAIRO — Laws banning teachers from wearing hijab in Germany discriminate against Muslim women who feel being targeted by laws that violate the very essence of their rights, a leading international human rights group said on Thursday, February 26. "The claim that these restrictions don't discriminate doesn't stand up," stressed Haleh Chahrokh, researcher in the Europe and Central Asia division at Human Rights Watch.

"They discriminate on the grounds of both gender and religion and violate these women's human rights."
Read more...Collapse )

17th-Feb-2009 10:59 pm - Dalam Kenangan..


Entah kenapa.. lewat malam ini, kenangan lama makin mengasak-ngasak di ruang ingatan. Bukan diri ingin hidup dalam kenangan, cuma malam ini, diri cuma merindui kenangan itu.

Kenangan ialah sebuah drama yang sudah usai dialognya.
Kenangan ialah sebuah novel yang sudah diletak noktah terakhirnya.
Kenangan ialah sebuah sebuah lagu yang sudah sempurna gubahannya.

itulah sebuah kenangan. ianya sesuatu yang tidak akan bisa diubah-ubah lagi. tetapi ia bisa diulang-tayang, dibaca dan dinyanyikan lagi.

Itulah sebuah kenangan. Buat tatapan semula.. buat iktibar.. dan menjadi jarum yang mengikat hati-hati yang dipisah oleh benua dan lautan. Itulah siraman yang menghidupkan kembali pohonan semangat yang makin layu.

itulah sebuah kenangan. yang menjadi kerangka sebuah keyakinan untuk terus melangkah. satu titik rujukan.. dikala diri mulai hilang dalam kemelut paradigma yang berubah-ubah.

Dalam kenangan itu, diriku teringat akan gelak tawamu wahai teman-teman yg ku kasihi.
Dalam kenangan itu, diriku teringat akan kata-kata pendorong darimu wahai sahabat-sahabatku yg ku hormati.
Dalam kenangan itu, diriku teringat akan luka dan tangis kita, kalau dulu kita pernah tegar berdiri, kenapa tidak kini?
Dalam kenangan itu, diriku teringat akan janji kita, untuk teguh dan terus teguh, di jalan ini.
Dalam kenangan itu, diriku teringat kita pernah punyai satu cita-cita.. entah kenapa.. bila mehnah melanda, cita-cita kita bagai sampan dilambung ombak lautan..

Dalam kenangan itu...
diriku makin merindui mu wahai sahabat dan teman.

Masih kah sahabat dan teman, sudi terus menerus utk berpegang pada janji-janji kita dulu? Kita bertemu kerana jalan ini.. apakah sahabat dan teman sudi terus menerus menemani sehingga hujung perjalanan kehidupan?

Diriku takut, takut diriku yang pergi terlebih dahulu.. tapi teman dan sahabat, kiranya diriku tersungkur, sudikah teman dan sahabat menarik tanganku kembali?

Diriku juga takut... takut untuk melihat teman dan sahabat pergi dari jalan ini..

Ingin benar ku segara capai kalian.. walaupun ku tahu, mungkin kita semua akan tersenyap dan ter'bisu' seketika.. dek kerana terlalu lama tidak bersua muka. Bahkan mungkin kita hanya akan bertukar senyuman. Tapi, dalam hati ini, sememangnya kalian punyai tempat nan istimewa..

Di manakah kalian...? =(

Rinduku.. pada diriku yang dulu. Aku temui diriku dalam kenangan bersama-sama kalian.. dan aku merindui diri itu... dan aku juga merindui kalian..

Moga Allah merahmati kalian sentiasa.. biar apa yang hadir dalam dirimu.. walau apa kekeliruan mu.. ku harap, kita yang dulu, yang punyai satu cita-cita murni, yang punyai sebuah keyakinan yang tulus, yang punyai semangat yang tegar, yang belum dinodai oleh kejelikan paradigma yang berubah-ubah, akan sentiasa hidup dalam kenangan..buat jadi titik kembali..bila mana kita dapati diri kita semakin hilang.

=) Moga dalam redha-Nya sentiasa.

-diriku-
yg mencari-cari jiwa yang tulus itu.. jiwa yg belum melihat realitas dunia.

27th-Jan-2009 05:31 pm - Virus
Bismillahirrahmanirrahiim..

sekarang saya sedang menaip dalam ke'kelam'an skrin laptop saya. Entah kenapa hari ini, tiba-tiba laptop saya mengambil keputusan (??!!) untuk men-dim-kan skrinnya. Agak sukar untuk melihat apa yang tercatit di skrin laptop saya. Saya mensyaki ini ialah perbuatan Virus and the Geng yang telah menyerang laptop saya beberapa minggu lepas.

Bagaimana ianya terjadi? Hurm, sedang asyik menyelusuri ruang maya ni, beberapa kali pop-up windows keluar menawarkan Antivirus software. Seperti kebiasannya, saya akan menekan "No" kerana setahu saya iklan-iklan sedemikian juga ialah another form of threat kepada komputer. Oleh kerana terlalu kerap ia muncul, maka saya semakin sambil lewa menekan klik. Sehinggalah, saya tersalah klik "Yes"! Ini ialah kesilapan kedua saya. Kesilapan pertama ialah saya tidak meng-update antivirus dan anti-spyware saya sepulangnya dari PMS tempoh hari (biasanya Auto Update, entah kenapa x auto update plak kali ni!).

Kesilapan seterusnya, saya membiarkan sahaja ia bermaharaja lela dan tidak bersegera mencari solution kepada serangan virus berkenaan.

SEhinggalah komputer saya mengambil keputusan utk shut-down for every 30 min or so. Alhamdulillah, later berjaya membuang virus tersebut TETAPI, Automatic Updates saya telah rosak.

Bila saya fikir-fikir balik, kadang-kadang ianya ibarat hidup kita. Seringkali kita dilanda ujian dan godaan dari syaithan dalam hidup seharian. Mungkin kita menyangkakan bahawa kita boleh menolak pujuk rayu syaithan sehinggakan kadang-kadang sambil lewa dalam menepis ajakannya. Tanpa disedari, kita ter 'klik' "Yes" kepada ajakan syaithan! Lalu bermulahlah episod iman yanqus. Sedari mula kita telah bersalah, kerana tidak regularly meng-update software "antivirus" kita, kerana kita menyangkakan bahawasanya ianya di update secara "Automatic." Kadang-kadang virus yang menyerang tu, tak nampak significant threat-nya. Begitu juga teknik serba-boleh syaithan and the Geng, yang memasuki hati manusia dengan cara yang halus dan tanpa disedari.

Seperti mana para pencipta virus cuba sedaya upaya mencari cara supaya virus mereka dapat di-test dengan cara yang tidak disedari pengguna, seperti itu syaithan dan kuncu-kuncunya cuba memasukkan jarumnya ke dalam hati-hati manusia. Kepakaran syaithan and the geng ini bukan setahun dua pengalamannya! bahkan jutaan tahun! Dan kontigen mereka ini tidak memilih kelompok manusia tertentu. Mereka 'memberi' kepada semua orang. Bukan itu sahaja, makin challenging 'targeted individu' tersebut, makin tinggi effort yang diletakkan untuk menariknya ke dalam lembah kefasiqan.

Kesan dari serangan virus terhadap laptop tercinta, akhirnya tiba-tiba semalam laptop mengambil keputusan untuk menjadikan skrinnya sangat dim. Hati saya yakin ianya akibat virus (saya membuat spekulasi!). But then, mungkin juga kerana laptop ni sudah agak berusia? Wallahu'alam.

Again, saya terfikir.. macam tu juga lah hati manusia. Apabila dilanda serangan virus oleh syaithan. Ada yang akan dirosakkan oleh virus2 syaithan tersebut. Dan tika-tika ia menjadi kelam. Sehingga hilang punca dan gagal melihat ke dalam skrin hati. Astaghfirullah.

Bimbang juga kalau terlalu kelam sehinggakan cahaya hidayah tidak bisa singgah di skrin hati!

Teringat akan firman Allah dalam surah as-Saff.

Allah tidak akan memberi hidayah kepada al-Fasiquun (mereka yang berbuat dosa-dosa besar).
Allah tidak akan memberi hidayah kepada az-Dzolimun (mereka yang zalim, meletakkan sesuatu bukan pd haknya).

Moga-moga, kita tidak tergolong dalam golongan ini.

"Rabbana la tuzigh qulubana ba'da idh hadaitana wa hab lana min'l ladunka rahmah, innaka antal wahhab."

-Ana Musafirah-
struggle menaip entry blog dalam kekelaman skrin. Forgive any typo.
25th-Jan-2009 10:30 pm - Imla' qalbi bil yaqeen

Jauh aku melangkah
mencari-cari hala tuju destinasi akhir
memuhasabah cintaku buat Dia Yang Satu
Seringkali aku terjelopok dalam lopak-lopak dosa
seringkali aku sesat dicelah-celah pagar jahiliyyahku

takut menyelubungi jiwa
bisakah diri yang hina ini ingin mengubah ummah?
mampukah ku didik jiwa-jiwa suci itu
dengan kalimah agung-Nya?
sabarkah diriku nanti
dalam memberi sebuah sakeena pada hamba-Mu?
Layakkah dari belahan jiwaku
untuk menjadi mujahid-mujahidah dakwah-Mu?
sedangkan aku cuma manusia hina..

Takut dengan dosa-dosa yang membayangi hidup
bimbang kafarah bakal menghukum jiwa-jiwa itu..
punyai hakkah untuk ku mohon dan mohon
anugerah rahmah-Mu?
punyai hakkah untuk ku dambakan
keizinan dari Mu?
utk ku bina jiwa-jiwa suci itu?

aku mencari secebis keyakinan
mencari zam zam buat qalbi
aku rindui teguran dari Mu
aku hilang punca
oleh hijab yang yang menghalang dalm sujudku..
terlalu jauh aku dariMu
hingga mungkin tidak berhak lagi untuk merasa akan helwa itu..

sungguh..
aku mencari Dikau
tapi bila ku temui
ku biar ia berlalu..

apakah layak lagi untuk ku tagih
kekuatan dari Mu?

Wahai Rabb yang mendengar..
hati ini..pandulah ia...
gentar jiwaku mengingat kata-kataMu
tentang al-Fasiqun dan az-Dzolimun
lewat catitan mu dalam lembaran ke-61 itu
Akukah itu.. akukah itu..
ampunkan hamba Mu yang hina ini..

-hanya diriku-
1204, 220109
7th-Jan-2009 12:06 pm - Gaza..!
http://amin1982.wordpress.com/2008/12/31/temuramah-eksklusif-bersama-ust-maszlee-malek-berhubung-serangan-rejim-zionis/

Sumber : http://palestinkini.info
Contributed by gunxx on Wednesday, December 31 @ 00:58:05 MYT
Topic: Analisis

Angka kematian di Gaza semakin meningkat dari hari ke hari. Seluruh dunia kini menumpukan tumpuan kepada serangan terbaru rejim Zionis yang diakui terbesar semenjak 1967.

Ikuti temuramah eksklusif wartawan Palestinkini , Gunx bersama Ustaz Maszlee Malek, seorang penganalisis isu Palestin yang tidak asing lagi yang kini berada di Durham, United Kingdom.

1-apakah sebenarnya yang membuatkan rejim Zionis melakukan serangan terbesar semenjak peperangan 1967 ini ? adakah ia ada kaitan dengan pilhanraya Israel Febuary nanti ?

Serangan ini merupakan medan bagi para pengganas Zionis mengambil miledge politik mereka menjelang pilihanraya. Tiada seorang pun pemimpin parti di Israel yang akan berani menentang serangan ini keana takut tidak akan dipilih di dalam pilihanraya. Mereka akan saling berlumba menunjukkan siapa yang lebih brutal.

2-kenapa Mesir masih berdegil membuka pintu sempadan serta menghalang sebarang bentuk saluran bantuan kemanusiaan oleh negara2 lain yang ingin menggunakan laluan sempadan mereka utk ke Gaza ?

Tiada siapa yang tidak tahu bahawa Hosni Mubarak sebenarnya adalah lebih kejam dari rejim Zionis. Sepatutnya dia dicalonkan untuk menjadi presiden Israel berdasarkan rekod jenayah kemanusiaannya terhadap rakyatnya sendiri dan juga penduduk Gaza. Tanpa beliau rejim Zionis tidak akan dapat melakukan serangan hari ini. Di UK beberapa siri demo akan diadakan di hadapan kedutaan Mesir, begitu juga di beberapa negara lain, harap di Malaysia juga akan diadakan demo yang serupa.

Mungkin negara2 Islam, terutamanya Msia boleh menarik kesemua pelajar2 mereka di al-Azhar sebagai tanda protes…ini bermakna kehancuran ekonomi Mesir di zaman kemelut ekonomi dunia!


3-Menteri Luar Israel meminta dunia menuding jari kepada Hamas dan semua serangan Israel ini adalah sama sekali berpunca dari Hamas. apa pendapat saudara ?

Apabila seorang perogol bersenjata, bertubuh sasa cuba untuk merogol gadis sunti yang lemah tetapi mempunyai tae kwn do black belt, apakah gadis sunti itu akan membiarkan dirinya dicabuli? Agak pelik apabila si perogol mengadu ‘anu’nya disepak, dan mengatakan beliaulah mangsa ‘keganasan’ gadis sunti yang lemah dan cuba mempertahankan dirinya!

 

4-Jumlah kematian meningkat kepada 345 orang setakat ini manakala beribu2 orang masih tercedera. Bantuan kemanusian pula di sekat utk di bawa masuk ? apa pandangan saudara dengan keadaan ini ?

Putuskan hubungan ekonomi dengan Mesir dan tarik kesemua pelajar2 Muslim yang berada di Univ al-Azhar. Mesir adalah dalang utamanya!, Mubarak adalah penjenayah utama sama seperti Olmert, Livni, Barak dan lain-lain. Jikalaulah si diktator Mubarak membenarkan pintu sempadan Refah dibuka, sudah tentu halini tidak timbul.

5-Obama di perhatikan tidak dapat melakukan apa2 dengan serangan terbaru Israel ini ? apa pandangan saudara ? atau saudara mempunyai pandangan optimistik tersendiri ?

Apakah yang diharapkan dari Obama?, bila masa pula beliau bersimpati dengan nasib rakyat Palestin?, beliau hanyalah seorang warga AS berkulit hitam dari parti Demokrat…beliau hanya akan meneruskan polisi2 luar AS berkaitan Israel.
 

6-Setakat ini , dengan kematian beratus2 orang ini , apakah tindakan terkini pihak Hamas ?

HAMAS seperti juga fraksi2 perjuangan yang lain telah bersumpah untuk mempertahankan rakyat, rumah dan tanah air mereka. Kita telah pun melihat serangan balas mereka, dan saya menjangkakan serangan yang lebih hebat akan mereka semua lakukan demi mempertahankan rakyat, rumah dan tanah air mereka.
 

7-Israel di laporkan akan melebarkan serangan udara kepada serangan darat. adakah ini merupakan serangan nekad Israel bagi melenyapkan Hamas dalam persada politik Palestin ?

Sasaran mereka bukan hanya HAMAS, tetapi rakyat Gaza, rakyat Palestin kesemuanya. HAMAS adalah suara rakyat Palestin. Melenyapkan HAMAS bererti melenyapkan rakyat Palestin keseluruhannya.
 

8- apa saranan saudara kepada masyarakat di Malaysia tentangan serangan terbaru rejim Zionis ini ?

Rakyat Malaysia pelu lebih agresif. Cuba lihat di UK, hasil demo tiap2 hari, menteri luarnya David Miliband telah mengeluarkan kenyataan yang agak luar biasa mengutuk serangan tersebut. Namun ini tidak menyebabkan mereka menghentikan demo di depan kedutaan Israel, mereka akan tetap berdemo sehingga serangan dihentikan. Begitu juga di negara-negara Eropah yang lain.

Demo satu hal, satu lagi ialah kumpulan lobi, terutamanya di peringkat a’bangsa. Di zaman IT, pelbagai prasarana boleh dilakukan. Facebook merupakan satu wacana yang sesuai. Lobikan rakyat2 negara Eropah agar mempengaruhi wakil2 mereka di EU untuk menjadikan Israel sebagai rejim Aparteid dan diboikot. Lobikan juga agar EU mula menghantar bantuan. Begitu juga dengan ASEAN dan OIC…

Interest group juga amat penting. Ke manakah kumpulan pro-wanita dan kanak2 di dalam hal ini. Sepatutnya kempen mengutuk serangan di peringkat a’bangsa telah dilakukan oleh kumpulan2 ini untuk membela nasib wanita dan kanak2 di Gaza…

Mungkin kelab simpatisan ‘Balouchi sisters’ boleh ditubuhkan untuk kempen di rantau Asia. Jadikan iktibar kematian 5 kanak2 perempuan bersaudara itu sebagai tema kempen untuk dunia membantu. Kirimkan bantahan kepada negara2 Arab berjiran agar masuk campur dan menyerang rejim Zionis.

7th-Jan-2009 11:07 am - Aku mencari pakaian taqwa
nikmat ialah ujian.. dan amanah.

aku mencari pakaian taqwa.

taqwa itu seperti berjalan di malam hari atas jalanan yang penuh duri berceracak.

taqwa artinya meninggalkan perkara2 atas borderline.. yang xpasti statusnya.

bersyukur sentiasa dengan nikmat dari Dia

aku mencari pakaian taqwa.

dengan rahmahnya aku berada di sini.

aku bersyukur dengan rahmahnya.

aku disini sedang ramai lagi di sana..

aku bersyukur.

aku mencari pakaian taqwa!!!

my endless sin.. i shall change it into a driving force.. to shift my paradigm!

ya Allah berikan kekuatan untukku menentang musuh abadiku!!

Berikan ku kekuatan utk menghalang mush abadiku menceroboh pagar qalbi!

... jazakillah khayr ukhti..

taqwa.. sesungguhnya aku mencari pakaian taqwa!

insyaAllah... Allah itu dekat!

Allahu'alam

wassalam..
31st-Dec-2008 05:21 pm - Kebergantungan kepada Allah

Bismillahirrahmanirrahiim..

Alhamdulillah, finally after days and days of journey, I eventually reached my hall. Kesejukan musim dingin, Allah s.w.t sahaja yang tahu, especially saat-saat menanti ketibaan train atau bas. Alhamdulillah, diizinkan Allah untuk stay uninfected oleh virus flu yang sedang merebak until the very last few days of my journey.

Sungguh, saya x jemu-jemu menghadiri PMS saban tahun. Setiap tahun ada sahaja perkara baru yang dilalui, ada sahaja mehnah dan tribulasinya. Lain tahun lain ceritanya. Tapi, yang pastinya, setiap ceritanya ada iktibar yang saya pelajari, dan pengalaman yang mengajar saya tentang many-many different things.

Ada yang mengajar saya tentang manusia, ada yang mengundang senyuman dibibir, tak kurang juga yang mentautkan hati-hati ini dengan tautan akidah islamiyyah. Ada juga yang mengundang gundah dan resah di jiwa, atau mengizinkan kerisauan bertandang dihati. And many many other things. Subhanallah..

Hari ke hari saya mempelajari lagi.. akan apakah ertinya akan perasaan kebergantungan kepada Allah. And we'll never learn enough of it. Kerana hari-hari baru yang mendatang menghadirkan 1001 perkara baru dalam kehidupan.. and many times, hanya Allah sahaja lah tempat kamu lampirkan pengaduan mu. Kerana hanya Allah yang mengetahui apa yang tersembunyi dijiwa mu itu.

Kadang-kadang, saat dilanda kegundahan dan kerisauan, ingin sahaja untuk shut-out the rest of the world, and sleep away the problems. But then, that is not a solution to a problem. Kerana, fitrah sunnah alam ini, perlunya kepada usaha untuk menyelesaikan sesuatu masalah. Teringat saya akan kisah Nabi Musa a.s.. Kalau difikir logik akal, apalah sangat tongkat yang kecil itu dapat buat untuk membelah lautan? Dan Allah yang maha berkuasa boleh sahaja membelah lautan tanpa perlu Nabi Musa mengetuk tongkatnya ke atas lautan tersebut. Tapi kerana konsep sunnah alam ini, Allah telah tetapkan secara sunnahnya, perlu kepada usaha untuk mencapai sesuatu. Maka diperintahkan Nabi Musa untuk mengetuk tongkatnya, kerana itu sahajalah usaha yang terdaya dilakukan oleh Nabi Musa a.s pada tika itu. Dan dengan kehendak dan iradah-Nya, terbelah lah lautan itu.

Al-Insan : 22
Sesungguhnya ini adalah balasan untukmu, dan usahamu adalah disyukuri (diberi balasan).


Namun demikian, jikalau apa yang dicapai itu tidak setanding dengan usaha dan harapan, tidak mengapa. Kerana kita bukan berbicara tentang hidup yang singkat ini sahaja. Bahkan sesungguhnya Allah punyai perancangan yang diluar jangkauan minda kita. Mungkin du'a-du'a yang dihamparkan itu tidak ditunaikan di dunia ini, tapi moga-moga Allah hadiahkan ia kepada kita di akhirat sana.

Surah al-Baqarah : 153
Wahai orang-orang yang beriman! Jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu, sesungguhnya Allah berserta orang-orang yang sabar .


Di saat berita yang tidak senang dihati terkilas di telinga, adukan lah kepada Dia, kerana Dia sahaja yang lebih mengenali dan mengetahui mu. Lewat beberapa hari saya berpergian, terasa kebergantungan (tawakkal) kepada Allah itu makin dekat di jiwa. Pernah dihamparkan sebuah analogi oleh seorang ukhti akan artinya tawakkal. Ibaratnya si camar yang terbang di langit. Sebelah sayapnya harap, dan sebelah sayapnya takut. Makin berhati-hati langkah cuba diatur, bimbang mengundang murka Allah, bimbang redha yang dicari tinggal anganan semata-mata. Sedangkan Allah menyeru akan jiwa-jiwa yang redha dan diredhai-Nya untuk masuk ke Jannah-Nya!

Surah al-Fajr [27-30]
"Wahai jiwa Yang mutaminnah, Kembalilah kepada Tuhanmu dengan keadaan redha (dengan segala nikmat dan mehnah Yang diberikan) lagi diredhai (di sisi Tuhanmu) ! Serta masuklah engkau dalam kumpulan hamba-hambaKu Yang berbahagia, dan masuklah ke dalam SyurgaKu! "


Alhamdulillah...

Sesungguhnya janji-janji Allah itu benar.. DijanjikanNya di sebalik kepayahan dan kesusahan itu, akan Dia hadirkan kesenangan dan ketenangan dijiwa-jiwa yang mencari Dia.

[Surah al-Insyirah]
Bukankah Kami telah melapangkan untukmu dadamu? Dan Kami telah menghilangkan dari padamu bebanmu, yang memberatkan punggungmu? Dan Kami tinggikan bagimu sebutan (nama)mu. Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. Maka apabila kamu telah selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain, dan hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap.

Alhamdulillah...

Teruskan derap langkahmu, sesekali kecundang, jangan terus-menerus hilang. Tali nusrahnya tidak pernah lupa untuk dihulurkan pada mu di saat engkau hilang punca di jalan yang panjang ini. Moga urusan saudara-saudaraku dipermudahkan dan dipandu-Nya.


Wassalam
- dun really feel like updating 'bout PMS just yet. InsyaAllah some other time.

"Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdoa): "Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri ma'aflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir."

( Al-Baqarah : 286 )


Bismillahirrahmanirrahiim..

alhamdulillah, segala pujian dan syukur ku panjatkan kepada Yang Maha Berhak, yang memiliki diriku, yang memiliki setiap jiwa di muka bumi ini. Tinggal dua hari lagi, my next two papers. Moga-moga dipermudahkan urusan ini..

alhamdulillah, pagi ini subuhku berteman. ade tetamu yang datang menjenguk Manor Park yang sungguh jauh ini. solat berjema'ah bersama, dan bermathurat bersama. hati rindu kepada saat-saat di Qber, dan UTP.. seringkali berpeluang untuk solat berjema'ah bersama-sama, bahu-membahu dalam saff-saff yang bertarung untuk menghadirkan diri di kamar Ilahi..

sepagi ini, sambil kakak menyiapkan kerja-kerjanya, kami berdua larut dalam bicara-bicara kami. baru seminggu tidak bersua muka, tapi terasa bagai berbulan lamanya. Pengertian sebuah ukhuwwah yang tersemat dijiwa mentautkan hati-hati ini yang ingin bersama-sama mencari redha Dia. Risau yang bertangkai dihati diluputkan oleh nasihat dan kata-kata semangat dari kakak. Benar, kadang-kadang meskipun kita sering berbicara kepada orang lain tentang pergantungan kepada Allah, tapi kita juga memerlukan peringatan dari orang lain dikala gugah dalam tiupan angin yang sedingin angin di musim salju lewat Januari di Llantwit Major.

Tak kira apa sahaja yang merisaukan dihati itu, tentu sahaja ada jalan keluar yang terbaik. Hamparkan pergantungan dan pengharapan setinggi-tingginya kepada Dia. Teruskan berdo'a, memohon petunjuk Dia yang Maha Memberi Hidayah.

Kalau kita tidak mampu menghadapinya, mana mungkin Allah datangkan ujian itu. Bila mana datang ujian tentu sahaja kerana kita mampu menghadapinya. Maha Suci Allah yang Maha Mengetahui ke mana akan dipandunya hidup kita. Segenap urusan kita, landaskan ia pada pergantungan padaNya.

Astaghfirullah.. dan seringkali dalam hidup kita, kita terlupa pada rahmah dan janji kasih mesra-Nya.

=) Hatiku lapang. Sungguh, hati-hati ini rindu kepada Dia, dan merindui tazkir dan peringatan kepada Dia. Kerana asal penciptaan jiwa-jiwa ini amat dekat dengan Dia, maka jiwa-jiwa ini meronta merindui kalam-kalam dari-Nya. InsyaAllah, segenap urusan ku yang bakal ku tempuhi, akan ku usaha sedayanya untuk sentiasa dilandaskan dengan pergantungan dan pengharapan kepada Dia. Moga-moga ia dilimpahi barakah dari-Nya, moga-moga ia dipandang dengan pandangan redha dari-Nya. Sesungguhnya, Dia Maha Mencukupkan dalam segenap perkara..

... Wahai Rabb yang Mendengar, lapangkan dada kami dengan karunia imaan, dan indahkan ia dengan tawakkal kepada Mu...

Izinkan diriku menjadi hamba Mu yang sentiasa bersyukur.

-hanyalah diriku-
today, ada akikah anak K. Azimah dan A. Shahrul, barakallahu fikum.. =)

 

13th-Dec-2008 03:38 pm - Self-loath??



Bismillahirrahmanirrahiim..

Incapable you say.

Failure you say.

Sometimes, in life, kita akan rasa we are so incapable. Or shall I say many times..? Kita akan rasa kita is a failure. Dan perasaan ini akan datang bertimpa-timpa. Merasa diri sendiri lah punca kegagalan itu.. merasa diri sendirilah yg bersalah sehingga terjadinya kegagalan itu.

Even though so.. even kerap kali kita merasa we are so useless.. so incapable, always remember that.. Allah tak menciptakan kita sia-sia. So somehow... somehow there are things that we are capable of. Even though, many times we thought, it is not much. Even though we thought, they are just tiny things..

And many many times.. bila kita fikir.. “I'm not good enough, I only manage to contribute little things.. it is not even significant”. Kita akan rasa lagiii down. Sbb rasa tak significant.. makin rasa useless.. makin rasa incapable.

But then.. apakah persepsi kita, dan persepsi manusia itu terlalu penting pada diri kita? Bukankah persepsi Allah itu yang mengatasi segala persepsi..? dan bukankah Allah itu.. mengira setiap satu.. meskipun hal yang sekecil-kecil yang lebih kecil dr nucleus…?

Barang siapa yang mengerjakan kebaikan seberat zarah pun, niscaya dia akan melihat (balasan) nya. Dan barang siapa yang mengerjakan kejahatan seberat zarah pun, niscaya dia akan melihat (balasan) nya pula.

[Az-zalzala : 7-8]

Bukankah itu satu penghargaan yang terbaik buat kita ? It's divinely given by Allah... it’s divinely promised by Allah.. Shouldn’t it become a good enough of motivation for us? Even though we feel like we are the worst failure in the world... But Allah does not think so.. Even crying over our failures.. Is counted insyaAllah...

“Memang ia tidak akan memadamkan api tersebut, tetapi aku lebih takut kepada Allah kerana Allah akan menyoal aku nanti, apakah yang aku lakukan untuk agama Allah, dan Allah tidak akan bertanya samada aku berjaya memadamkan api itu ataupun tidak.”

Bukankah burung dalam kisah Ibrahim (a.s) itu hanya mampu membawa sedikit air untuk memadamkan api yang sungguh besar?

Allah counts in what you yearn in your heart. Allah counts in your desire to contribute more... Allah counts it those contributions that may seem insignificant to you. And Allah by passes your wrong desire... the desire yang ingin berputus asa. Bukankah Allah tu ar-Rahiim...? Shouldn’t this become a good enough motivation as a start...?

If you are to count your failures... If you are to be lost in your failures... You’ll be so drown that you can't breath anymore... But then... Allah did not ask for the result of it... It's your desire and your effort that counts in. Whenever you feel like sinking even deeper in self-loath... Remember that Allah never hate you. Remember that Allah never leave you. Even though you keep forgetting Him. He never loathes you. Jadi siapalah kita untuk benci diri sendiri...sedang kita ialah ciptaan Dia??

Kalau Dia boleh beri peluang kepada hamba-Nya, why don’t we give a chance to ourselves? I remember what my ukhti told me once. “Don’t blame yourself too much...too much that you are so drown in self-loath. And don’t blame others for your failures too...

Instead, rise up. Whenever you feel like you are lost, whenever you feel like giving up, remember that Allah never gives up on you. Kerana berputus asa lah manusia terus-menerus hanyut dalam kelalaiannya. Kerana hilang kepercayaan kepada pengampunan Dia. Kerana berputus asalah, Barsisa kufur di tiang salib.

“Katakanlah Muhammad, wahai hamba-hambaku yang melanggar yang memberatkan atas dirinya, jangan berputus asa kalian dari rahmah Allah, sesungguhnya Allah mengampuni semua dosa-dosa, sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”
[Az-Zumar : 53]

Cukuplah bagimu Rabbul Izzah.

"Jika mereka berpaling (dari keimanan), maka katakanlah: "Cukuplah Allah bagiku; tidak ada Tuhan selain Dia. Hanya kepada-Nya aku bertawakal dan Dia adalah Tuhan yang memiliki Arasy yang agung"."
(At-Taubah: 129)

Teguhkan dirimu, dan perteguhkanlah saudaramu.

Mata insan yang menaip ini terlebih dahulu membaca entri ini, moga-moga ianya tersemat kukuh di nurani ku.

Ad-Deen an-nasihah… maka nasihatilah diri ku di kala jauh tersimpang.


Ana Musafirah – 1929, 091208

-moga diperteguhkan hati-hati ini-
12th-Dec-2008 10:12 am - The Beginning of Guidance
Copy-pasted and reposted

-----------------------------------

“You should not neglect your time or use it haphazardly; on the contrary you should bring yourself to account, structure your litanies and other practices during each day and night, and assign to each period a fixed and specific function. This is how to bring out the spiritual blessing (baraka) in each period.

But if you leave yourself adrift, aimlessly wandering as cattle do, not knowing how to occupy yourself at every moment, your time will be lost. It is nothing other than your life, and your life is the capital that you make use of to reach perpetual felicity in the proximity of God the Exalted.

Each of your breaths is a priceless jewel, since each of them is irreplaceable and, once gone, can never be retrieved. Do not be like that deceived fools who are joyous because each day their wealth increases while their life shortens.

What good is an increase in wealth when life grows ever shorter? Therefore be joyous only for an increase in knowledge or in good works, for they are your two companions who will accompany you in your grave when your family, wealth, children and friends stay behind.”

Imam Al-Ghazali in “The Beginning of Guidance”
12th-Dec-2008 09:49 am - wahai jiwa yang mencari redha-Nya

Bagaimana mungkin
hati yang penuh dengan titik-titik hitam dosa
menerima nusrah dari-Nya?

Bagaimana mungkin
jiwa yang tidak redha dengan ujian-Nya
kembali kepada-Nya dengan diredhai-Nya?

Bagaimana mungkin
ku perolehi nuur kasih-Nya
bila aku tenggalam dalam lautan dosa yg pekat zulmat?

Dosa-dosa itu memaku kakiku
memberatkan langkahku
mengkeruhkan tasik jiwaku

Wahai Rabb yang Memberi Hidayah..
Bantulah aku menghapuskan petualang dalam diriku
Pandulah aku dalam kembara yang panjang ini
Tunjuki hati-hati ini
Arah mana perjalanan ini..

Dan kemudian perteguhkanlah kami..
Seperti mana janji-janji-Mu
Tiadalah aku punya hak menagih janji..
aku cuma merayu diperkenankan du'a..
kerana hanya Engkau pergantungan hati-hati ini..

Dan hati-hati ini..
ingin bangat menemui-Mu dalam redha
dan dalam keridhaan-Mu..

-Qalam Fajr-
0947, 121208
Anda melawat pada Aug 25th 2016, 9:51 am GMT.